Monday, 20 October 2014

My First Doodle

Terinspirasi dari karya tetangga sebelah yang dipost di blognya, so gw juga nyoba pengen bikin doodle. MUngkin ini karya pertama gw di dunia per-doodle-an.


Saturday, 18 October 2014

Sudah diatur dan tidak akan tertukar

Jadi, kira-kira gini, gw inget beberapa tempo lalu, duduklah gw satu meja bersama seorang teman. Sebut saja namanya Oknum. Seperti biasa, manusia jaman sekarang adalah manusia millenial, yang hidupnya tiap hari harus selalu update dan terpaku dengan teknologi canggih serta dunia maya. Dikit-dikit liat henpon, liat linimasa di akun sosial medianya, atau membuat status di akunnya untuk sekedar mencari perhatian. Intinya gw dan si Oknum sambil nongkrong bareng sambil sibuk mantengin gadget masing-masing.

“Nih si Anu lama-lama ganggu banget deh,” kata Oknum tiba-tiba bernada serius sambil serius pula liatin hapenya.

“Kenapa?” kata gw santai.

“Belagu banget sih, mentang-mentang sekarang lagi S2 di luar negeri, tiap hari ada aja postingan fotonya di sana. Iya gw tau! Lo lagi di luar negeri! Tapi jangan norak ah!” Jawabnya.

“Terus?” tanggap gw, sambil berusaha mancing dia lagi. Pengen tau bakal ngomong apa lagi.

“Lo inget gak sih, dia tuh dulu jarang nongkrong bareng, terus gak pinter-pinter amat. Tapi sekarang S2 di luar. Dapet beasiswa, bisa-bisanya si Anu.” Keluhnya.

“Ya bisa-bisa aja sih, atau kali aja doi emang punya duit banyak. Jadi, mau kuliah di mana aja ya terserah,” tanggap gw.

===

Oke, ini menurut gw ya, dan menurut sepengalaman gw lah. Intinya, entah kenapa semenjak manusia jaman sekarang selalu hidup update bersama jejarin sosial media, cenderung banyak kasih dampak buruk. 

Kenapa?

1. Dikit-dikit liat henpon. Gak boleh ketinggalan informasi. Bukan informasi berita sih. Tapi lebih ke informasi hidup orang lain yang dia kenal di jejarin sosialnya lagi ada apa aja, lagi ngapain, dan blablabla.

2. Semakin gampang dapet akses informasi, tapi malah bikin pikiran makin sempit. Soalnya manusia-manusia yang ada di sekitar gw, cenderung gitu. Tau-tau liat orang laen update status atau upload foto yang keren-keren, malah nyinyir gak jelas.

3. Gara-gara liat kesenengan atau kesuksesan orang laen via status di jejaring sosmed. Bikin kesel sendiri, jadi ngeluh, pikiran negatif, terus jadi gosif (p). Gitulah. 

4. Tapi, giliran liat orang laen ada yang nyusruk (via statusnya) jadi seneng. Atau bawaannya pengen mencela. Aneh emang yang namanya manusia.

Kira-kira itu gejala-gejala yang sering gw amati. Gw gak tau apakah kalian juga merasakan hal yang sama kepada manusia-manusia di sekitar kalian. 

Dulu pun gw juga pernah ngerasain hal itu. Tapi, sampe akhirnya gw sadar. Kalo itu gak guna dan cuma buang-buang waktu. Ngapain sih ambil pusing liat kesenengan orang laen yang intinya orang laen itu pun gak akan peduli dengan lu. Tapi lu sendiri malah pusing? Don’t be like that!

Biarlah orang senang dengan kesenangannya dan mengekspresikannya melalui berbagai cara dan berbagai media. Termasuk via sosial media. Toh kalo lu juga lagi seneng, kadang-kadang lu juga gitu kan?

===

“Ya iya kali. Kesel aja gw, jadi berasa gak adil tau. Nilai gw yang bagusan tapi sekarang gw gini-gini aja. Fak lah” Ngeluh lagi.

“Lah kenapa gak adil? Terus lu pengen lu yang sekarang gini-gini aja tapi punya kerjaan, terus pengen kaya dia, bisa S2 di luar negeri juga? terus pengen idup enak terus bisa upload foto lu biar keliatan keren? Itu gak adil cuy.” Kata gw mencoba menyinyirkan keluhan si Oknum.

“Gak gitu maksud gw..jadi…” 

“Kagak lah, gini aja, itu namanya rejeki, udah diatur dan gak bakal ketuker. Kalo rejekinya dia gitu ya udah. Rejeki lu gitu yaudah. Terus ngapain lu pusing. Lu pusing emang doi bakal peduli? gak kan?” potong gw.

“Lu lagi seneng pun si anu gak bakal peduli. Yang penting sama-sama gak ganggu jadi ya santai aja. Apa mau kayak dia? Yaudah sana cari beasiswa. Lu dapet, ke luar negeir, nah lu upload dah tuh foto2 lu di negeri orang,” tambah gw.

“Iya sik, yah cuma gw heran aja, kenapa gini2 aja.” Oknum menunduk gak jelas, tapi tetep sambil liat henponnya.

“Kalo kata ustad di tipi-tipi….bersyukur aja kali. Kalo lu emang pengen dikasih lebih, yaudah bedoa yang banyak usaha yang keras. Itu kata ustad yak,” bales gw.

………….

“Ah gw jadi ikutan lebay kan kayak lu.” Kata gw sadar.

“Gini aja lah gampangnya. Kalo lu kesel liat si anu di sosmed. Udeh, unfollow/unfriend/unshare/remove atau apalah..Beres kan?”

“Gak lah..gw cuma masih heran aja. Kok dia enak banget..tapi gw gini-gini aja…” kata Oknum sambil mengeluh. Lagi.

“Yaudah. Terserah lu.” jawab gw males. 


Setelah itu, teman gw si Oknum itu pun lanjut berselancar lagi dengan henponnya. Terus masih melakukan hal yang sama. Cuma bedanya, gw males nanggepin lagi. Paling kalo dia komen sesuatu, gw cuma jawab “iya”.

Wednesday, 10 September 2014

Influenza

05.30 WIB
========

Gw terbangun jam segitu, dan melakukan tugas sehari-hari yang sudah hampir setahun ini menjadi rutinitas. Nganterin kakak ke stasiun busway. Sebangunnya gw, hidung pun udah berasa nggak enak, karena bersan-bersin sana-sini. 

Mata merah, selain karena baru bangun tidur, karena kurang tidur juga. Idung gatel, bawaannya pengen dikucek-kucek (kaya’ mata aja). Belum lagi, nyokap banguninnya gak enak, harus ngegas biar gw bangun.

Tapi apa boleh dikata, maka gw harus nganterin kakak gw.

06.30 WIB
========

Gak kerasa, perjalanan dari rumah menuju Kp. Rambutan sampai ke rumah lagi menghabiskan waktu hingga dua jam. Sepanjang perjalanan pun masih saja bersan-bersin sana-sini. Lubang hidung sebelah kanan macet. Beda dengan sebelah kiri, lancar, tapi meler.

Sesampainya di rumah. Gw lanjutkan lagi untuk tidur dan berencana bangun jam 08.30 lantas berangkat ke kantor.

08.30 WIB
========

Di jam ini, gw sebetulnya masih tidur dan baru bangun jam 09.00 WIB. Tanpa berkata-kata gw langsung membangunkan badan yang masih ngantuk dan meler ini untuk pergi menuju kamar mandi. Mandi seadanya. 

Setelah itu langsunglah menuju kantor. 


10.30 WIB
========

Sampelah gw di kantor. Susasanya masih sepi baru satu-dua orang yang dateng. Sudah rame sihintinya tapi entah kenapa berasa sepi. Tapi pilek masih saja bersisa di badan. Masih meler, idung tersumbat. 

Cek email. Gak ada yang masuk. Cuma info yang menurut gw lumayan penting buat di baca. Ditambah beberapa teman kantor yang udah pada dateng dan sibuk melihat ke layar komputernya masing-masing. Seolah diajak ngobrol pun gak bisa.

Duduk di kursi, berhubung gak ada kerjaan, ya dengerin musik via Youtube aja.

10.30 WIB - 18.22 WIB
=================

Hari ini bisa dibilang "ada-gak ada kerjaan”. Suasana dingin kantor memeperburuk situasi hidung. Bawaannya pengen pulang. 


Tapi barusan ada kerjaan bikin copy. Damn.



Tuesday, 2 September 2014

Maker - Males Kerja

Gak kerasa udah dua bulan gw kerja di tempat baru. Udah dua kali gaji yang gw terima dari kantor baru ini. Tapi, entah kenapa. Gw masih belom nemu motivasi tersendiri di kantor ini yang bisa bikin gw semangat. Bawaannya males aja kerja di tempat ini. BUkannya sok ngeluh atau gak bersyukur. Mungkin kalian semua pernah mengalami hal kaya gini gak sih? 

Nah, mungkin kali ini bisa gw bilang kalo gw sedang menjadi seorang karyawan yang mengalami demotivasi kerja. Ternyata, setelah gw googling dengan mengetik keyword “Demotivasi Kerja”, muncullah beberapa ulasan yang ngebahas soal demotivasi ini.

Setelah meluncur ke atas bawah sebuah situs (http://tipsmotivasi.com/2012/06/07/teori-demotivasi-karyawan/)
 gw menemukan kutipan tulisan yang menarik. Seperti ini: 

“Hal-hal yang biasanya menjatuhkan semangat kerja atau demotivasi karyawan berasal dari persoalan komunikasi dan kemampuan manajemen emosi dari sang atasan maupun dari karyawan itu sendiri.”

Jadi, apa yang menarik dari kutipan tersebut? Nah, menurut gw, yang gw rasa di tempat baru ini bikin gw mersa terdemotivasi adalah persoalan komunikasi. Entah kenapa, masih intuisi sih, masalah komunikasi di sini kurang oke kayaknya. Beda banget sama di kantor lama gw, di mana anak-anaknya lebih terasa friendly dan talkative. Kalo di sini entah kenapa, apa di gwnya?, mereka cenderung sibuk, dan berkelompok satu sama lain. 

Cuma ada beberapa yang asik buat gw di sini. Entah kenapa yang asik justru umurnya lebih tua. YAng seumuran pun kadang asik, tapi kadang gak jelas. Sisanya, masih bikin gw demotivasi. Well, semoga aja hal ini gak berlangsung lama. Gw pun masih nyari cara buat ngatasinnya. 

Kalian pernah merasakan hal ini?


Thnx.

Tuesday, 22 July 2014

Sahur Anarki

Sekarang hari Selasa, dan kalo gw inget-inget lagi, kita mundur sejenak ke empat hari yang lalu. Berarti hari Jumat tanggal 18 Juli 2014, yang mana pada tanggal itu gw kebetulan balik maleman dari kantor. Di hari itu, kakak gw yang kantornya lokasinya deket monas minta jemput, karena balik malem bakal ada buka bersama di kantornya. So, gw yang di kantor baru ini berlokasi di wilayah Gatot Subroto mau gak mau harus pergi menuju ke bilangan Monas tersebut. Nah, karena gw pulang dari kantor lebih cepet, dan sembari nunggu kabar dari kakak gw, maka gw iseng aja mampir ke kantor lama buat ketemu sama temen-teman di sana. Kebetulan kantor lama gw terletak di bilangan Thamrin.

Oke, singkat cerita, kakak gw dianterin sama temennya, dan gw masih di Thamrin. Sempet main game sama temen-temen di sana, kira-kira sampe malem gw putuskan untuk pulang menuju rumah. 

Yak di sini lah cerita gw di mulai soal Sahur Anarki ini. Jadi, kebetulan di hari itu gw merencanakan pulang lewat darerah Menteng, Kuningan, Gatsu, Pancoran, Dewi Sartika, Condet, Rumah. Nah, sepanjang rute tersebut gw bertemu dengan banyak rombongan anak-anak muda yang beriring-iringan di jalan. 

“SOTR, pasti nih.” ujar gw dalam hati.

Oke, pertama gw sih biasa aja, toh mereka punya hak untuk melakukan kegiatan sosial di bulan Ramadhan, boleh dong. Kan niatnya baik biar nambah pahala. 

Tapi, entah kenapa gw mulai ngerasa aneh, karena mereka gak terlihat seperti rombongan yang mau pergi untuk melakukan kegiatan sosial di jalan. Mereka terlihat kayak rombongan geng motor dan geng mobil yang konvoi dengan arogan. Udah gitu pake ada atribut bwa-bawa bendera segala. Benderanya pun segede gambreng. Kalo gw perhatiin kayak ada tulisannya, dan asumsi gw mengatakan kalo itu adalah nama komunitas mereka.

“Norak.” komen gw.

Well, gw mash terus melanjutkan perjalanan menuju ke rumah. Seinget gw, ketika baru sampe perempatan jalan Imam Bonjol, lampu berubah warna ijo di jalur gw, dan harusnya gw dan orang-orang lain yang sejalur itu punya hak buat melintas dong. Tapi tiba-tiba ada rombongan lain dari arah yang berbeda maen nyelonong-boi gitu. 

Tanpa tedeng alih-alih, mereka menyetop kita-kita yang harusnya lampu ijo (ngerti kan maksud gw?). Gw pikir, udah kayak pengawal menteri atau presiden aja nih. Mereka ngeblok jalur kita orang pengen lewat, demi biar rombongan yang keliatan kayak alay ini melipir ke tujuan SOTR-nya.

“FUCK! Apa-apaan nih?” 

Itu pun gak terjadi sekali, di perempatan berikutnya juga terjadi hal yang sama. Ada kelompok lain juga lewat, kali ini lebih bervariasi ada yang pake motor gede, ada yang pake motor bebek biasa, dan ada yang pake mobil yang mobilnya jenisnya gaul gitu. Gitu lah pokoknya.

Kali ini, izinkan gw mengutip pasal 28 UUD 45 yang gw sadur dari blog orang. Kira-kira gini bunyinya.

Pasal 28
Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang.

Yes, gw gak boleh marah dong liat kejadian ini, namanya juga sesama warga Indonesia, mereka punya hak untuk berserikat dan berkumpul. Tapi, ketika mereka berserikat dan berkumpul untuk melakukan sesuatu yang meresahkan warga lain, perlu diambil tindakan dong?

Yes, gw lanjutkan perjalanan gw lagi menuju kuningan. Di kuningan pun terjadi hal yang sama. Bahkan ada yang sengaja berhenti di pinggir jalan buat nyalain petasan gitu. Udah kayak yang punya jalanan sendiri aja. GILA.

Gw sewot karena, mereka kok seenak-enaknya ya? Ini jalanan umum lho, bukan jalanan bapak mereka. Beberapa dari mereka pun ada yang melakukan tindakan vandalisme gitu. Corat-coret tembok di pinggir jalan. (sayang gw gak bisa ambil gambar ini. Lo bisa liat di sepanjang jalanan thamrin dan sudirman, kuningan juga ada.) Biar di kata apa sih?

Pokoknya kalo lu liĆ¢t mereka berkeliaran di sepanjang jalan ibukota, itu seolah-olah ini kota udah kayak gak ada aturan. Makanya gw lebih suka bilang SOTR sekarang itu adalah Sahur Anarki. Bebas semau-maunya, yang penting temanya saur di jalan. Mauu ngapain kek, bebas. Melakukan kegiatan sosial? Udah gak jaman kali ya.

“Pasti bakal gak bener nih” tutup batin gw, karena udah muak liat kelakuan anak-anak ini.

Akhirnya gw lanjutkan perjalanan ke rumah. Btw, sepanjang jalan sampe rumah pun gak ada abis-abisnya rombongan anak-anak muda (usia tanggung) ini berkeliaran dengan gaya yang sama, ala-ala kayak mau nonton konser Slank gitu. Bawa-bawa spanduk dan bendera segede gaban.

Nah, sekarang kembali lagi ke hari Selasa. Seperti biasa, sebelum mulai pekerjaan, browsing dulu biar update dan gaul. Akhirnya feeling gw pun bener, ternyata terjadilah hal-hal yang tidak diinginkan. Sahur Anarki. Cuma karena hal yang gak jelas entah kenapa kok bisa tawuran para anak-anak muda ini?

“dafuq.”

Kalian bisa cek di sini aja, ada nih beberapa berita yang gw baca. (sebenernya dari hari Senin juga udah liat berita ini. Tapi ni blog baru sempet gw tulis di Selasa ini aja).









Dan bahkan, hari Senin malemnya pun kejadian lagi. 






Friday, 18 July 2014

Quote keren hari ini.

Gak ada hal yang mau gw jelasin panjang lebar sih di sini. Cuma barusan aja, pas gw abis donlot pdf tentang copywriting gitu, di situ gw nemu quote penulisnya yang menurut gw keren banget. Langsung aja gw share di sini ya.

"In many people’s houses, though not ours, selling is a dirty word. It conjures up associations of foot-in-the-door brush salesmen, high-pressure selling, boiler rooms, and other equally unsavory activities and individuals. But the truth is, without selling, there’d be no markets. Without markets, there’d be no capitalism. Without capitalism, there’d be no democracy. And without democracy, there’d be no freedom. So as you can see, without selling, we’d all be in chains!"

(silahkan terjemahin sendiri ya gengs!)

Yang gw tangkep dari kuotasi ciamik ini adalah, ketika kita hidup dalam dunia demokrasi, so kita harus berada dalam budaya kapitalisme, dan kapitalisme itu berdiri setelah ada sebuah pasar yang di dalamnya diisi oleh bermacam-macam penjualan. Azik. Fak!

Wednesday, 16 July 2014

Language Barrier? Damn..



Kali ini gw may share sedikit tentang keadaan gw di kantor baru. And let’s straight to my headline, Language Barrier? Damn..! Karena (oke bukan maksud nyombong) sekarang gw bekerja di sebuah advertising agency yang kebetulan multinasional gitu, jadi banyak ekspatriat yang kerja di sini. So, kalo mau berkomunikasi, kudu pake bahasa Inggris.

Dan, gw mengakui kalo bahasa Inggris gw itu rada-rada. Maksudnya rada-rada adalah, kadang gw suka bingung, soalnya gw sih ngerasa gw bisa bahasa Inggris tapi ketika masuk kantor ini, dan gw liat temen-temen gw yang orang Indonesia juga, mereka bahasa Inggrisnya lebih jago. Gw pun ketika mendengar mereka ngomong pake bahasa Inggris itu udah berasa cas cis cus gitu. Sial, bikin gw makin minder dan panik.

Banyak yang bilang kalo mau jago ngomong bahasa asing itu ya harus dipraktekin. Jangan taku salah. 

Nah, tapi permasalahannya adalah, ntah kenapa di saat-saat sekarang ini, gw entah sok perfeksionis atau gengsi atau malu takut banget to communicate in English orally. Kalo ada yang nulis tulisan ini pasti bakal mikir, kok lu ngomongnya pake bahasa inggris di sini? Yes, kalo ngomong dalam tulisan gw lebih berani. But, kalo lisan..damn gw takut berantakan. 

Gw bahkan jadi inget ketika diwawancara sama user gw langsung di kantor baru ini. Doi orang bule, jelaslah bahasa inggrisnya jago (enak ya jadi orang bule, orang inggris terutama, bahasa inggrisnya jago-jago banget). Di awal-awal interview, gw masih bisa nimpalin apa yang dia tanya. Tapi, pas di akhir-akhir gw nemu situasi di mana gw gak bisa ngejelasin jawaban gw di bahasa inggris. Akhirnya, ntah dia empet atau gak tahan, dia langsung aja lho jelasin pertanyaannya pake bahasa Indonesia, dan itu lancar banget. Damn!

Nah, mungkin ini tanggung jawab baru buat gw, harus berani lagi ngemeng bahasa inggris secara lisan. Tanpa takut menabrak sama dua hal yang paling gw takutkan kalo ngomong bahasa inggris di depan orang-orang. Salah di grammar dan ngeri dicengin di belakang. HAHAHAHA!

Kepikiran sih buat les bahasa inggris, dan sebenernya udah rencanain untuk ikut les inggris dari kapan tau, tapi emang belum ada waktunya dan sampe saat ini masih sebatas wacana doang. Tapi kalo gw minder terus kapan gw bisa ngomong bahasa inggrisnya yah? 

Nah, buat kalian yang ngerasain hal sama kayak gw, yuk kita beranikan diri untuk make bahasa asing yang kita bisa. At least itu bakal berguna banget. Ini pun bukan ngesampingin urusan nasionalis atau nggak, toh kita bisa nunjukkin rasa nasionalis kita ke orang luar, in english. (ngerti maksud gw).

Well, mari kita berjanji untuk terus practice, practice, practice!

Lu mungkin pernah tau gak, ada kata-kata bijak di buku tulis yang tulisannya “Practice Makes Perfect!” Gw setuju tuh. Kalo gak latian ya gak bakal bisa2.


End.