Thursday, 26 February 2015

TAR SOK TAR SOK


TAR SOK TAR SOK

Ntar, besok, ntar, besok. Manusia itu (mungkin jaman sekarang, termasuk gw) adalah makhluk yang rentan dengan janji. Maksudnya apa rentan dengan janji? Makhluk yang gampang ngasih janji tapi susah buat ditepati. Jadi, ya kadang lu sering ngerasa diri lu adalah seorang yang belum mencapai titik maksimal. Nah, makanya sering ngerasa bikin janji ke diri sendiri. “Oke, mulai besok (TAR) gw bakal melakukan ini! Gw harus berubah” Ketika besok telah datang, lu bakal mulia berkata kepada sendiri untuk bilang “Besok aja deh.” dengan berbagai alasan yang lu buat-buat dari diri sendiri pula.

Contoh lain, “Oke, besok sore gw joging deh…” Nah besoknya, “Duh, banyak kerjaan, besok aja deh.” Begitulah terulang dan terus berulang. Keculai sampe pada saat titik jenuh di mana kita harus bener-bener melakukan apa yang kita janjikan kepada diri sendiri.

Contoh lain lagi, “Mulai besok gw harus rajin-rajin ibadah..” Besoknya, “Besok aja deh ibadahnya. Males.”

Kira-kira ngerti apa yang gw maksud?


Gw pun kerap mengalami hal ini. Yang namanya TAR SOK TAR SOK itu memang gak baik banget. Kita cenderung lupa kalau hidup itu selalu terikat dengan WAKTU. Nah, yang namanya WAKTU itu gak bisa dibeli dan gak bisa diulang. Gara-gara keseringan TAR SOK TAR SOK biasanya kita bakal lupa betapa berharganya WAKTU tersebut.


 "Mulai besok gw harus merubah diri gw. Gw akan melakukan ..."

"Besok aja deh. Males"

Friday, 20 February 2015

Bahagia Itu Sederhana


Yes, bahagia itu sederhana. Salah satu kebahagiaan adalah, ketika lu lagi libur atau gak ada kerjaan, lu bisa nonton film seharian di laptop dan melupakan kalau besok ada realita yang harus lu hadapi secara berulang-ulang. Pergi kerja, sekolah, kuliah, atau bahkan nggak ngapa-ngapain.

Tuesday, 17 February 2015

See Things From A Different Perspective

Well, setelah sekian lama gak nyentuh nih blog, akhirnya gw kembali lagi. Seperti biasa, kalo mampir ke sini pasti pas lagi gak ada yang mau ditulis. Tapi nampaknya gw ada sedikit celotehan yang ingin disampaikan. Jadi hal ini bermulai karena ketidaktahuan atua keterbatasan pengetahuan gw akan dunia sablon. So, jadi intinya gini, beberapa bulan lalu, gw sama temen-temen di rumah lagi nyoba bikin proyekan sablon. Beberapa mockup screen udah dicetak, salah satunya temen gw bikin cetakan mukanya vokalis Radiohead, Tom Yorke.

Nah, masalahnya itu cetakan sablonnya (screen sablon) harusnya diaplikasiin buat baju warna item. Tapi, karena tadi, gw sotoy gak jelas. Gw main coba-coba aja di baju tapi warna putih. Alhasil warnanya jadi kebalik dan gak jelas itu muka siapa. Tapi, gara-gara kesalahan ini gw jadi terpikir akan satu hal...

Bahwa terkadang banyak sekali hal atau pesan yang berseliweran di sekitar kita tapi langsung kita cerna dengan mentah-mentah tanpa coba mempelajari atau melihatnyaa dar perspektif yang berbeda. Nah, soalnya kalo kita kadang-kadang melihat something dengan cara yang berbeda kita mungkin bisa menemukan jawaban atau mendapatkan pengertian yang baru dan lebih baik. Cheers!


Monday, 20 October 2014

My First Doodle

Terinspirasi dari karya tetangga sebelah yang dipost di blognya, so gw juga nyoba pengen bikin doodle. MUngkin ini karya pertama gw di dunia per-doodle-an.


Saturday, 18 October 2014

Sudah diatur dan tidak akan tertukar

Jadi, kira-kira gini, gw inget beberapa tempo lalu, duduklah gw satu meja bersama seorang teman. Sebut saja namanya Oknum. Seperti biasa, manusia jaman sekarang adalah manusia millenial, yang hidupnya tiap hari harus selalu update dan terpaku dengan teknologi canggih serta dunia maya. Dikit-dikit liat henpon, liat linimasa di akun sosial medianya, atau membuat status di akunnya untuk sekedar mencari perhatian. Intinya gw dan si Oknum sambil nongkrong bareng sambil sibuk mantengin gadget masing-masing.

“Nih si Anu lama-lama ganggu banget deh,” kata Oknum tiba-tiba bernada serius sambil serius pula liatin hapenya.

“Kenapa?” kata gw santai.

“Belagu banget sih, mentang-mentang sekarang lagi S2 di luar negeri, tiap hari ada aja postingan fotonya di sana. Iya gw tau! Lo lagi di luar negeri! Tapi jangan norak ah!” Jawabnya.

“Terus?” tanggap gw, sambil berusaha mancing dia lagi. Pengen tau bakal ngomong apa lagi.

“Lo inget gak sih, dia tuh dulu jarang nongkrong bareng, terus gak pinter-pinter amat. Tapi sekarang S2 di luar. Dapet beasiswa, bisa-bisanya si Anu.” Keluhnya.

“Ya bisa-bisa aja sih, atau kali aja doi emang punya duit banyak. Jadi, mau kuliah di mana aja ya terserah,” tanggap gw.

===

Oke, ini menurut gw ya, dan menurut sepengalaman gw lah. Intinya, entah kenapa semenjak manusia jaman sekarang selalu hidup update bersama jejarin sosial media, cenderung banyak kasih dampak buruk. 

Kenapa?

1. Dikit-dikit liat henpon. Gak boleh ketinggalan informasi. Bukan informasi berita sih. Tapi lebih ke informasi hidup orang lain yang dia kenal di jejarin sosialnya lagi ada apa aja, lagi ngapain, dan blablabla.

2. Semakin gampang dapet akses informasi, tapi malah bikin pikiran makin sempit. Soalnya manusia-manusia yang ada di sekitar gw, cenderung gitu. Tau-tau liat orang laen update status atau upload foto yang keren-keren, malah nyinyir gak jelas.

3. Gara-gara liat kesenengan atau kesuksesan orang laen via status di jejaring sosmed. Bikin kesel sendiri, jadi ngeluh, pikiran negatif, terus jadi gosif (p). Gitulah. 

4. Tapi, giliran liat orang laen ada yang nyusruk (via statusnya) jadi seneng. Atau bawaannya pengen mencela. Aneh emang yang namanya manusia.

Kira-kira itu gejala-gejala yang sering gw amati. Gw gak tau apakah kalian juga merasakan hal yang sama kepada manusia-manusia di sekitar kalian. 

Dulu pun gw juga pernah ngerasain hal itu. Tapi, sampe akhirnya gw sadar. Kalo itu gak guna dan cuma buang-buang waktu. Ngapain sih ambil pusing liat kesenengan orang laen yang intinya orang laen itu pun gak akan peduli dengan lu. Tapi lu sendiri malah pusing? Don’t be like that!

Biarlah orang senang dengan kesenangannya dan mengekspresikannya melalui berbagai cara dan berbagai media. Termasuk via sosial media. Toh kalo lu juga lagi seneng, kadang-kadang lu juga gitu kan?

===

“Ya iya kali. Kesel aja gw, jadi berasa gak adil tau. Nilai gw yang bagusan tapi sekarang gw gini-gini aja. Fak lah” Ngeluh lagi.

“Lah kenapa gak adil? Terus lu pengen lu yang sekarang gini-gini aja tapi punya kerjaan, terus pengen kaya dia, bisa S2 di luar negeri juga? terus pengen idup enak terus bisa upload foto lu biar keliatan keren? Itu gak adil cuy.” Kata gw mencoba menyinyirkan keluhan si Oknum.

“Gak gitu maksud gw..jadi…” 

“Kagak lah, gini aja, itu namanya rejeki, udah diatur dan gak bakal ketuker. Kalo rejekinya dia gitu ya udah. Rejeki lu gitu yaudah. Terus ngapain lu pusing. Lu pusing emang doi bakal peduli? gak kan?” potong gw.

“Lu lagi seneng pun si anu gak bakal peduli. Yang penting sama-sama gak ganggu jadi ya santai aja. Apa mau kayak dia? Yaudah sana cari beasiswa. Lu dapet, ke luar negeir, nah lu upload dah tuh foto2 lu di negeri orang,” tambah gw.

“Iya sik, yah cuma gw heran aja, kenapa gini2 aja.” Oknum menunduk gak jelas, tapi tetep sambil liat henponnya.

“Kalo kata ustad di tipi-tipi….bersyukur aja kali. Kalo lu emang pengen dikasih lebih, yaudah bedoa yang banyak usaha yang keras. Itu kata ustad yak,” bales gw.

………….

“Ah gw jadi ikutan lebay kan kayak lu.” Kata gw sadar.

“Gini aja lah gampangnya. Kalo lu kesel liat si anu di sosmed. Udeh, unfollow/unfriend/unshare/remove atau apalah..Beres kan?”

“Gak lah..gw cuma masih heran aja. Kok dia enak banget..tapi gw gini-gini aja…” kata Oknum sambil mengeluh. Lagi.

“Yaudah. Terserah lu.” jawab gw males. 


Setelah itu, teman gw si Oknum itu pun lanjut berselancar lagi dengan henponnya. Terus masih melakukan hal yang sama. Cuma bedanya, gw males nanggepin lagi. Paling kalo dia komen sesuatu, gw cuma jawab “iya”.

Wednesday, 10 September 2014

Influenza

05.30 WIB
========

Gw terbangun jam segitu, dan melakukan tugas sehari-hari yang sudah hampir setahun ini menjadi rutinitas. Nganterin kakak ke stasiun busway. Sebangunnya gw, hidung pun udah berasa nggak enak, karena bersan-bersin sana-sini. 

Mata merah, selain karena baru bangun tidur, karena kurang tidur juga. Idung gatel, bawaannya pengen dikucek-kucek (kaya’ mata aja). Belum lagi, nyokap banguninnya gak enak, harus ngegas biar gw bangun.

Tapi apa boleh dikata, maka gw harus nganterin kakak gw.

06.30 WIB
========

Gak kerasa, perjalanan dari rumah menuju Kp. Rambutan sampai ke rumah lagi menghabiskan waktu hingga dua jam. Sepanjang perjalanan pun masih saja bersan-bersin sana-sini. Lubang hidung sebelah kanan macet. Beda dengan sebelah kiri, lancar, tapi meler.

Sesampainya di rumah. Gw lanjutkan lagi untuk tidur dan berencana bangun jam 08.30 lantas berangkat ke kantor.

08.30 WIB
========

Di jam ini, gw sebetulnya masih tidur dan baru bangun jam 09.00 WIB. Tanpa berkata-kata gw langsung membangunkan badan yang masih ngantuk dan meler ini untuk pergi menuju kamar mandi. Mandi seadanya. 

Setelah itu langsunglah menuju kantor. 


10.30 WIB
========

Sampelah gw di kantor. Susasanya masih sepi baru satu-dua orang yang dateng. Sudah rame sihintinya tapi entah kenapa berasa sepi. Tapi pilek masih saja bersisa di badan. Masih meler, idung tersumbat. 

Cek email. Gak ada yang masuk. Cuma info yang menurut gw lumayan penting buat di baca. Ditambah beberapa teman kantor yang udah pada dateng dan sibuk melihat ke layar komputernya masing-masing. Seolah diajak ngobrol pun gak bisa.

Duduk di kursi, berhubung gak ada kerjaan, ya dengerin musik via Youtube aja.

10.30 WIB - 18.22 WIB
=================

Hari ini bisa dibilang "ada-gak ada kerjaan”. Suasana dingin kantor memeperburuk situasi hidung. Bawaannya pengen pulang. 


Tapi barusan ada kerjaan bikin copy. Damn.



Tuesday, 2 September 2014

Maker - Males Kerja

Gak kerasa udah dua bulan gw kerja di tempat baru. Udah dua kali gaji yang gw terima dari kantor baru ini. Tapi, entah kenapa. Gw masih belom nemu motivasi tersendiri di kantor ini yang bisa bikin gw semangat. Bawaannya males aja kerja di tempat ini. BUkannya sok ngeluh atau gak bersyukur. Mungkin kalian semua pernah mengalami hal kaya gini gak sih? 

Nah, mungkin kali ini bisa gw bilang kalo gw sedang menjadi seorang karyawan yang mengalami demotivasi kerja. Ternyata, setelah gw googling dengan mengetik keyword “Demotivasi Kerja”, muncullah beberapa ulasan yang ngebahas soal demotivasi ini.

Setelah meluncur ke atas bawah sebuah situs (http://tipsmotivasi.com/2012/06/07/teori-demotivasi-karyawan/)
 gw menemukan kutipan tulisan yang menarik. Seperti ini: 

“Hal-hal yang biasanya menjatuhkan semangat kerja atau demotivasi karyawan berasal dari persoalan komunikasi dan kemampuan manajemen emosi dari sang atasan maupun dari karyawan itu sendiri.”

Jadi, apa yang menarik dari kutipan tersebut? Nah, menurut gw, yang gw rasa di tempat baru ini bikin gw mersa terdemotivasi adalah persoalan komunikasi. Entah kenapa, masih intuisi sih, masalah komunikasi di sini kurang oke kayaknya. Beda banget sama di kantor lama gw, di mana anak-anaknya lebih terasa friendly dan talkative. Kalo di sini entah kenapa, apa di gwnya?, mereka cenderung sibuk, dan berkelompok satu sama lain. 

Cuma ada beberapa yang asik buat gw di sini. Entah kenapa yang asik justru umurnya lebih tua. YAng seumuran pun kadang asik, tapi kadang gak jelas. Sisanya, masih bikin gw demotivasi. Well, semoga aja hal ini gak berlangsung lama. Gw pun masih nyari cara buat ngatasinnya. 

Kalian pernah merasakan hal ini?


Thnx.